CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Wisata Pantai Lombang Mempunyai Nilai Jual Bagi Wisman

     Pantai Lombang di Kecamatan Batang-Batang adalah salah satu objek wisata terbaik di Kabupaten Sumenep. Tak heran jika wisatawan mancanegara (wisman) banyak yang terpikat dengan keindahan pantai dan cemara udangnya.

     Puluhan wisman itu berasal dari Denmark, Inggris, Australia, India, dan Pakistan. Mereka berkemah di pantai setelah diajak salah satu biro perjalanan wisata di Jakarta. Setiap tahunnya ada saja biro perjalanan yang mengajak wisman mengunjungi Pantai Lombang. Mereka tak hanya melihat pantai di siang hari, juga suasana di malam hari.

      Puluhan tenda didirikan di sekitar jejeran pohon cemara udang (jenis kasuarina) yang menjadi pagar hidup sepanjang pantai. Para turis itu tampak menikmati pemandangan alam dan desiran ombak malam hari, sambil memanggang ikan segar.

      Director Remote Destinations (salah satu biro perjalanan wisata di Jakarta) Leksmono Santoso kepada koran ini mengaku telah mengenalkan Pantai Lombang kepada wisman sejak 2000 lalu. Hampir setiap tahun dia membawa puluhan wisman untuk kamping di sana.

      Menurut dia, hamparan pasir putih dan pohon cemara udang di sepanjang Pantai Lombang tidak kalah dengan lokasi wisata di Bali. "Dari sejak awal saya punya keyakinan untuk mengenalkan pariwisata Indonesia bukan dari Bali, tapi lewat Sumenep saja melalui Pantai Lombang ini," katanya.

      Sejak mengetahui indahnya Pantai Lombang, dia langsung merancang paket wisata khusus bagi warga asing yang tinggal di Jakarta. Paketnya cukup menarik, bermalam di Pantai Lombang.

     Rupanya, paket wisata khusus itu banyak diminati. Setiap tahunnya jumlah peserta kian bertambah banyak. "Sampai-sampai untuk tahun ini saya sampai menolak peserta," katanya.

      Untuk tahun ini, paket wisata khusus di Pantai Lombang yang dirancang bermalam selama dua hari ini dibatasi hingga 70 wisman. Jumlah peserta dibatasi karena ingin untuk memberikan pelayanan yang baik. "Kalau terlalu banyak, agak riskan juga," tutur Leksmono.

      Sebenarnya, menurut dia, Pantai Lombang sudah layak "jual". Namun, yang sering dikeluhkan wisman adalah lamanya perjalanan dari Surabaya menuju Pantai Lombang yang memakan waktu sekitar enam jam.

"Jika ada rute penerbangan ke dan dari Sumenep-Surabaya, saya optimistis akan lebih banyak wisman yang akan mengunjungi Sumenep, khususnya Pantai Lombang," tandasnya.

    






       Hal itu, kata dia, menjadi pekerjaan rumah bagi Pemkab Sumenep. Pasalnya, wisman sudah menyatakan Pantai Lombang layak dikunjungi dan tidak kalah dengan pantai-pantai Bali.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Poskan Komentar